Indonesia Usulkan Ikut Uji Klinis Vaksin TB Kepada BMGF

- Senin, 26 September 2022 | 07:56 WIB
President, Global Health of BMGF, Trevor Mundel  (Kiri).  (Photo: kemenkes.go.id)
President, Global Health of BMGF, Trevor Mundel (Kiri). (Photo: kemenkes.go.id)

NTBPOS.com - Pemerintah Indonesia telah menyampaikan minat untuk ikut uji klinis vaksin tuberkulosis (TB) atau dikenal TBC, kepada Bill & Melinda Gates Foundation (BMGF) dan Welcome Trust. Kedua Yayasan filantropi itu telah menerima surat pengajuan tersebut dan mendukung penanganan TB di Indonesia.

Minat Indonesia ini juga dibahas pada bilateral meeting Menkes RI, Selasa (20/9) lalu di sela-sela kunjungan kerja di New York, Amerika Serikat dalam rangkaian UNGA ke-77 dan Global Fund Replenishment Conference.

President, Global Health of BMGF, Trevor Mundel mengatakan pihaknya mendukung penanganan TB di Indonesia dan telah menerima surat dari pemerintah Indonesia terkait rencana Indonesia ikut uji klinis pengembangan vaksin TB.

Baca Juga: Sembalun Paragliding Kembali Gelar Festival Fun and Fly di Kaki Gunung Rinjani

Sebagai gambaran, BMGF melakukan uji klinis vaksin TB di Afrika dan minat partisipasi yang Indonesa tujukan akan menjadi pertimbangan sendiri untuk cakupannya. Uji klinis ini juga melibatkan fungsi European Medicine Agency (EMA) dan WHO. Rencananya vaksin TB ini akan diproduksi pada 2027.

''Apabila akan dilakukan di Indonesia butuh sejumlah 26.000 orang sampel. Nantinya, akan memerlukan dukungan pemerintah Indonesia terutama koordinasi dengan BPOM,'' ujar Mundel, dilansir dari kemenkes.go.id, Senin, 26 September 2022.

Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin mengatakan, akan memfasilitasi bilamana diperlukan koordinasi dengan sejumlah pihak termasuk dengan BPOM untuk pelaksanaan uji klinis di Indonesia

Baca Juga: Tinjau Proyek di Ekas, Bupati Lotim Minta Proses Relokasi dan Penimbunan Segera Dituntaskan

Menurut Menkes, upaya ini sejalan dengan transformasi kesehatan yang sedang dibangun di indonesia, khususnya pilar satu dan pilar enam, yaitu transformasi layanan primer berbasis teknologi informasi dan teknologi kesehatan terkini.

''Berbagai agenda transformasi sistem kesehatan itu sedang dilakukan di Indonesia disertai target-target nyata yang telah dicanangkan,'' ucap Menkes Budi.

Halaman:

Editor: Najamudin Annaji

Sumber: Kemenkes.go.id

Tags

Artikel Terkait

Terkini

IPEHINDO Gelar Munas Tahun 2022 Secara Hybrid

Jumat, 25 November 2022 | 21:27 WIB

Pernikahan Dini Gerbang Merenggut Hak Anak

Selasa, 15 November 2022 | 11:27 WIB
X